JALANKAN PROTOKOL KESEHATAN 'CEGAH PENYEBARAN COVID-19'
https://www.goparlement.com/p/goparlement.html
INTERNASIONAL Klik!
https://www.goparlement.com/p/blog-page.html
INDONESIA Klik!
https://www.goparlement.com/p/coronavirus-adalah-kumpulan-virus-yang_30.html
SUMATERA BARAT Klik!
https://www.goparlement.com/p/informasi-covid-19-di-padang_14.html
PADANG Klik!

Sebuah Rumah Sakit di Ibukota Afghanistan Diserang Sejumlah Pria Tak Dikenal

Pasukan keamanan Afghanistan berjaga di luar Rumah Sakit Dasht-e-Barchi yang diserang di Kabul, Afghanistan 12 Mei 2020. REUTERS / Mohammad Ismail

Kabul(
AFGHANISTAN).GP- Sejumlah pria bersenjata tak dikenal telah menyerang sebuah rumah sakit di ibukota Afghanistan Kabul pada hari Selasa, sehingga menewaskan 16 orang termasuk dua bayi baru lahir di klinik bersalin yang dikelola oleh organisasi kemanusiaan internasional Doctors Without Borders.

Dalam serangan terpisah pada hari yang sama, seorang pembom bunuh diri menyerang pemakaman seorang komandan polisi, yang dihadiri oleh pejabat pemerintah dan anggota parlemen, di provinsi timur Nangahar, menewaskan sedikitnya 24 orang dan melukai 68 orang. Pihak berwenang mengatakan bahwa korban dapat Bangkit.

Negara Islam Khorasan, afiliasi Afganistan dari kelompok militan Negara Islam, mengaku bertanggung jawab atas pemboman Nangahar, Grup SITE Intelligence melaporkan yang dilansir Reuters, Rabu (13/05/2020) karena tidak dapat segera memverifikasi laporan oleh SITE, yang melacak aktivitas jihadis online.

Namun tidak ada klaim tanggung jawab terhadap serangan Kabul tersebut. Taliban, kelompok pemberontak Islamis utama Afghanistan yang mengatakan telah menghentikan serangan terhadap kota-kota di bawah kesepakatan penarikan pasukan A.S, membantah terlibat dalam keduanya.

Kelompok militan Negara Islam beroperasi di Nangahar dan telah melakukan sejumlah serangan besar-besaran di Kabul dalam beberapa bulan terakhir.

Penyerangan ini dilakukan saat negara sedang memerangi pandemi koronavirus, sehingga berisiko menggagalkan gerakan menuju perundingan damai yang diperantarai A.S. antara Taliban dan pemerintah Afghanistan yang sejak lama skeptis dengan penolakan serangan para pemberontak.

Pada hari Senin kemaren, pasukan keamanan telah berhasil menangkap pemimpin regionalnya di ibukota.

Presiden Ashraf Ghani mengutuk serangan itu dan mengatakan dia telah memerintahkan militer untuk beralih ke mode ofensif daripada sikap defensif yang telah diadopsi ketika Amerika Serikat menarik pasukan dan mencoba untuk menengahi pembicaraan.

"Untuk memberikan keamanan bagi tempat-tempat umum dan untuk menggagalkan serangan dan ancaman dari Taliban dan kelompok-kelompok teroris lainnya, saya memerintahkan pasukan keamanan Afghanistan untuk beralih dari mode pertahanan aktif ke mode ofensif dan memulai operasi mereka melawan musuh," katanya dalam pidato yang disiarkan televisi.

Sementara itu Penasihat Keamanan Nasional Hamdullah Mohib mengatakan di Twitter: "tampaknya tidak ada gunanya melanjutkan keterlibatan Taliban dalam pembicaraan damai".

Dalam sebuah pernyataan, Sekretaris Negara AS Mike Pompeo mengutuk "dua serangan teroris mengerikan" dalam istilah terkuat, mencatat bahwa Taliban telah membantah tanggung jawab dan mengatakan kurangnya kesepakatan damai membuat negara itu rentan terhadap serangan semacam itu.

Pompeo juga menggambarkan upaya perdamaian yang macet, yang merencanakan pembicaraan damai intra-Afghanistan akan dimulai pada 10 Maret tetapi belum terjadi, sebagai "peluang penting bagi warga Afghanistan untuk ... membangun sebuah front persatuan melawan ancaman terorisme."

Pentagon menolak berkomentar tentang keinginan Ghani untuk memulai kembali operasi ofensif, hanya mengatakan bahwa militer AS terus mempertahankan hak untuk membela pasukan keamanan Afghanistan jika mereka diserang oleh Taliban.

#GP | Ce | Sumber: Reuters | Red

Posting Komentar

0 Komentar

PT.Andalas Nusantara Parlemen Mengucapkan, Selamat datang di Website www.goparlement.com, Terima kasih telah berkunjung.. Semoga Anda puas, Tertanda; Rifnaldi (CE) Pimred