AS dan Rusia menjadi pihak penentu dalam perjanjian nuklir Iran

FOTO FILE: negosiator nuklir Iran Abbas Araqchi dan Sekretaris Jenderal EEAS Helga Schmid menghadiri pertemuan Komisi Gabungan JCPOA di Wina, Austria 6 Desember 2019. REUTERS / Francois Murphy

New York(AS).GP- Duta Besar Rusia untuk PBB mengecam Amerika Serikat pada hari Selasa sebagai pernyataan "konyol" karena masih berargumen bahwa A.S masih menjadi anggota perjanjian nuklir Iran, miskipun dua tahun telah terhenti, sehingga Washington dapat memicu kembalinya semua sanksi PBB terhadap Teheran.


Amerika Serikat, Rusia, Cina, Jerman, Inggris, dan Prancis pada tahun 2015 menyetujui perjanjian dengan Iran yang mencegah Teheran mengembangkan senjata nuklir dengan imbalan bantuan sanksi.

Dewan Keamanan A.S mengabadikan kesepakatan dalam resolusi yang masih menyebutkan Amerika Serikat sebagai peserta, meskipun sudah keluar dari anggota. Presiden A.S. Donald Trump, keluar dari perjanjian pada tahun 2018 dan menggambarkan perjanjian dari kepresidenan Barack Obama sebagai "kesepakatan terburuk yang pernah ada." seperti

Seperti yang dilansir Reuters, Rabu (13/05/2020), Sekretaris Negara A.S. Mike Pompeo, mengatakan bulan lalu bahwa bahasa dalam resolusi itu "tidak ambigu" dan "hak-hak yang diperoleh peserta dalam resolusi Dewan Keamanan A.S tersedia sepenuhnya untuk semua peserta."

Dia merujuk pada kemampuan seorang peserta kesepakatan nuklir - yang dikenal sebagai JCPOA - untuk memicu apa yang disebut snapback dari semua sanksi A.S terhadap Iran.

"Ini konyol," kata Duta Besar Rusia untuk Vassily Nebenzia kepada wartawan. "Mereka bukan anggota, mereka tidak punya hak untuk memicu," katanya.

Para diplomat mengatakan Amerika Serikat akan menghadapi pertempuran berantakan jika negara itu berusaha memicu kembalinya sanksi, yang mencakup embargo senjata terhadap Iran. Tidak ada kejelasan, bagaimana atau apakah seorang anggota Dewan Keamanan dapat menghentikan langkah seperti itu.

Nebenzia mengatakan Amerika Serikat harus mempertimbangkan apakah itu akan sepadan.

"Snapback pasti akan menjadi akhir dari JCPOA. Inspeksi yang paling mengganggu dari suatu negara oleh IAEA (Badan Energi Atom Internasional) akan dihentikan," katanya memperingatkan.

Amerika Serikat telah sepakat dengan pihak-pihak Eropa untuk kemungkinan mengembalikan sanksi jika tidak dapat membuat Dewan Keamanan beranggotakan 15 orang untuk menghentikan embargo senjata terhadap Iran dari berakhir pada Oktober mendatang .

Sebuah resolusi untuk melakukannya membutuhkan sembilan suara ya dan tidak ada veto oleh Rusia, Cina, Amerika Serikat, Prancis atau Inggris.

Ditanya apakah Rusia akan memveto resolusi seperti itu, Nebenzia mengatakan: "Saya tidak pernah menjawab pertanyaan sebelum waktu yang tepat datang, tetapi Anda dapat membuat tebakan liar. Saya tidak melihat alasan mengapa embargo senjata harus dibebankan pada Iran."

#GP | Ce | Sumber: Reuters | Red

Posting Komentar

0 Komentar

SELAMAT DATANG DI SEMOGA ANDA PUAS