JALANKAN PROTOKOL KESEHATAN 'CEGAH PENYEBARAN COVID-19'
https://www.goparlement.com/p/goparlement.html
INTERNASIONAL Klik!
https://www.goparlement.com/p/blog-page.html
INDONESIA Klik!
https://www.goparlement.com/p/coronavirus-adalah-kumpulan-virus-yang_30.html
SUMATERA BARAT Klik!
https://www.goparlement.com/p/informasi-covid-19-di-padang_14.html
PADANG Klik!

Perlahan tapi mantap, Cina berupaya keras membuat alat uji coronavirus baru

FOTO FILE: Orang memakai pelindung selama jam sibuk malam hari setelah penyebaran penyakit coronavirus baru (COVID-19) di Beijing, Cina 12 Mei 2020. REUTERS / Thomas Peter


Beijing(CANA).GP- Warga Beijing Wang Yukun dengan senang hati mematuhi peraturan perusahaan konstruksi tempat dia bekerja, yang mewajibkan untuk mengikuti tes coronavirus baru sebelum dia kembali bekerja di perusahaan seperti biasa.

“Perusahaan saya mengaturnya dan menanggung biaya ujian. Prosesnya tidak sesulit yang saya bayangkan, "katanya

Mengingat bagaimana ia mendapatkan hasil negatifnya pada hari berikutnya. "Saya pikir semua orang harus diuji terhadap masalah kesehatan pribadi."

Sementara alat tes coronavirus mungkin sulit diperoleh di banyak negara. Namun Cina dengan cepat memperluas ketersediaan dan keterjangkauannya, tidak hanya pekerja garis depan, bahkan untuk massa atau orang-orang dari daerah yang terkena dampak parah atau orang sakit untuk diuji. Karena China mampu menghasilkan 5 juta alat uji per hari, kata kementerian industri negara itu, dilansir reuters.com, Rabu (13/05/2020).

Sementara China, belum menghitung berapa banyak tes harian yang dilakukan secara nasional, kapasitasnya jauh lebih besar daripada negara-negara lain termasuk Amerika Serikat, yang rata-rata telah melakukan sekitar 300.000 tes setiap hari dalam beberapa hari terakhir, menurut Proyek Pelacakan COVID nirlaba .

Bahkan Korea Selatan dan Jerman, yang disembut untuk diuji secara luas, masing-masing dapat melakukan sekitar 20.000 dan 120.000 tes setiap hari, pada puncaknya.

Kota-kota besar Cina dan provinsi telah menerbitkan daftar ratusan rumah sakit dan klinik sekarang berwenang untuk melakukan tes dan memperluas kemampuan laboratorium untuk memungkinkan orang memperoleh hasil tes asam nukleat dalam beberapa jam.

Beberapa pemerintah daerah telah menambahkan tes ke skema asuransi kesehatan dasar, membantu menutupi biaya yang berkisar antara 60-270 yuan ($ 8,50- $ 38).

Akses yang mudah telah membantu perusahaan, sekolah, dan penyedia hiburan untuk membuka kembali setelah pengujian yang meluas. Host dari kompetisi menyanyi populer Tiongkok, Singer 2020, mengundang 251 penonton untuk merekam pertunjukan live bulan lalu setelah mengujinya.

Ini juga meletakkan dasar untuk upaya pengujian massal, jika perlu muncul.

Wuhan, pusat penyebaran virus korona Cina, berencana melakukan pengujian asam nukleat di seluruh kota berpenduduk 11 juta setelah sekelompok infeksi baru muncul, kata sumber reuters.

MENGUJI BUKAN, VOLUNTARY

China mulai mendorong pengujian luas pada April karena kekhawatiran tentang potensi pasien tanpa gejala penyebaran virus meningkat.

Sejak 13 April, setiap provinsi di Tiongkok diharuskan untuk memberikan laporan harian tentang upaya pengujian virus mereka, dan rezim nasional yang ketat dalam penyaringan, pengujian dan karantina telah melihat jumlah kasus menurun tajam sejak memuncak pada pertengahan Februari.

Meski begitu, Cina telah menahan diri dari membuat pengujian wajib untuk semua orang. Setiap hari, data pengujian di seluruh negara tidak dipublikasikan, dan peningkatan kemampuan pengujian tidak merata.

Hubei, Guangdong, Zhejiang dan Heilongjiang, yang memiliki populasi gabungan lebih dari 267 juta, bersama-sama dapat melakukan setidaknya 321.000 tes sehari, menurut pernyataan yang mereka buat pada bulan April dan Mei.

Beijing memiliki 67 laboratorium yang mampu memproses 48.000 tes sehari. Tapi provinsi lain yang kurang mampu termasuk Yunnan dan Guangxi sedang mengejar ketinggalan, membuka laboratorium baru dalam beberapa pekan terakhir.

Dan dengan menguji wajib hanya untuk kategori orang tertentu, keputusan terutama diserahkan kepada perusahaan atau individu.

Sebuah sumber dari pabrik baja milik pemerintah yang berbasis di Hunan yang mempekerjakan sekitar 80 orang mengatakan mereka pada awalnya diminta untuk melakukan tes hanya jika mereka tinggal di dekat kasus yang dikonfirmasi. Namun, kolega yang bepergian ke luar provinsi sekarang diminta untuk mengambil tes sebelum mereka kembali ke kantor.

Namun, setiap orang yang ingin diuji terus didorong untuk melakukannya. Raksasa e-commerce China, Alibaba Group Holding Ltd dan JD.com memungkinkan orang untuk memesan janji melalui platform yang banyak digunakan, dan perusahaan sering kali mengabaikan biaya untuk pekerja.

#GP | Ce | Sumber: Reuters | Red

Posting Komentar

0 Komentar

PT.Andalas Nusantara Parlemen Mengucapkan, Selamat datang di Website www.goparlement.com, Terima kasih telah berkunjung.. Semoga Anda puas, Tertanda; Rifnaldi (CE) Pimred