JALANKAN PROTOKOL KESEHATAN 'CEGAH PENYEBARAN COVID-19'
https://www.goparlement.com/p/goparlement.html
INTERNASIONAL Klik!
https://www.goparlement.com/p/blog-page.html
INDONESIA Klik!
https://www.goparlement.com/p/coronavirus-adalah-kumpulan-virus-yang_30.html
SUMATERA BARAT Klik!
https://www.goparlement.com/p/informasi-covid-19-di-padang_14.html
PADANG Klik!

Temuan Korea Selatan menunjukkan bahwa kasus virus corona yang 'terinfeksi ulang' adalah positif palsu

Orang-orang yang memakai masker untuk menghindari penyebaran penyakit coronavirus (COVID-19) tiba di bandara internasional Gimpo di Seoul, Korea Selatan, 1 Mei 2020. REUTERS  Kim Hong-Ji


Seoul(KORSEL).GP- Otoritas kesehatan Korea Selatan mengangkat kekhawatiran baru tentang coronavirus (Covid-19), setelah melaporkan bulan lalu bahwa lusinan pasien yang telah sembuh dari penyakit tersebut kemudian dinyatakan positif lagi.

Temuan menunjukkan bahwa beberapa orang yang selamat dari COVID-19 dapat terinfeksi ulang dengan virus yang menyebabkannya, berpotensi mempersulit upaya untuk mengangkat pembatasan karantina dan menghasilkan vaksin.

Tetapi setelah berminggu-minggu penelitian, mereka sekarang mengatakan bahwa hasil tes tersebut tampaknya “positif palsu” yang disebabkan oleh virus yang tertinggal - tetapi kemungkinan tidak menular.

Korea Selatan telah melaporkan lebih dari 350 kasus pada hari Rabu, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KCDC).

Karena semakin banyak orang Korea Selatan yang dibebaskan dari pengobatan COVID-19, pihak berwenang menemukan tren yang mengganggu. Beberapa pasien yang tampaknya sembuh kemudian dites positif lagi.

Sementara para pejabat memeriksa beberapa penjelasan yang mungkin, termasuk infeksi ulang pasien, atau reaktivasi virus, sebuah panel ahli yang diadakan oleh pemerintah menyimpulkan minggu lalu bahwa penjelasan yang paling mungkin adalah bahwa tes tersebut mengembalikan “false positive”.

Korea Selatan menggunakan tes reverse transcription polymerase chain reaction (RT-PCR), yang mendeteksi materi genetik coronavirus.

Proses RT-PCR dapat dengan cepat mengembalikan hasil dan dianggap sebagai cara paling akurat untuk mengetahui apakah pasien terinfeksi dengan coronavirus.

Tetapi dalam beberapa kasus, tes dapat mendeteksi partikel virus yang lama, yang mungkin tidak lagi menjadi ancaman signifikan bagi pasien atau orang lain, kata Seol Dai-wu, seorang ahli dalam pengembangan vaksin di Universitas Chung-Ang Seoul.

“Mesin RT-PCR itu sendiri tidak dapat membedakan partikel virus yang menular dibandingkan partikel virus yang tidak menular, karena tes ini hanya mendeteksi komponen virus apa pun,” kata Seol.

Apa yang disebut sebagai hasil positif palsu kemungkinan berada di balik kasus pasien yang pulih yang dinyatakan positif lagi, kata KCDC.

Pihak berwenang masih mengumpulkan bukti untuk mendukung teori mereka bahwa partikel tersebut berasal dari sel virus "mati", direktur KCDC Jeong Eun-kyeong mengatakan pada hari Rabu.

Para pasien diuji ulang setelah mereka menunjukkan gejala pernapasan baru, atau dipilih untuk pengujian ulang oleh pihak berwenang.

Kurang dari setengah dari tes ulang pada pertengahan April menunjukkan gejala, menurut KCDC, tetapi pihak berwenang sekarang mengatakan tidak mungkin bahwa gejala-gejala tersebut disebabkan oleh virus.

Pasien yang dites positif untuk virus corona baru setelah pulih dari COVID-19 tampaknya tidak menular.

KCDC belum menemukan satu kasus pun di mana pasien seperti itu telah menularkan virus corona ke orang lain, kata Jeong.

Ketika menyelidiki orang yang tampaknya mengalami kekambuhan gejala setelah pulih dari COVID-19, KCDC mengambil kultur virus, sebuah proses yang membutuhkan lebih dari dua minggu sebelum hasil yang dapat diandalkan menjadi jelas.

Semua 29 tes budaya selesai pada hari Rabu telah kembali negatif. Setidaknya 79 sedang diproses.

"Virus dalam kasus kambuh memiliki sedikit atau tidak ada infeksi," kata Jeong.

Oh Myoung-don, seorang dokter di Rumah Sakit Universitas Nasional Seoul yang memimpin panel para ahli yang menyelidiki kasus ini, mengatakan tidak seperti hepatitis B atau virus human immunodeficiency virus (HIV), coronavirus tidak menyusup ke dalam inti sel inang.

Itu berarti tidak menyebabkan infeksi kronis dan kemungkinan mengaktifkannya kembali sangat rendah, katanya pada briefing pekan lalu.

Pihak berwenang juga melakukan tes untuk mendeteksi keberadaan antibodi yang mungkin telah dikembangkan untuk melawan virus, dan sedang menguji dan memantau orang-orang yang melakukan kontak dengan pasien.


#GP | Ce | Suber: Reuters

Posting Komentar

0 Komentar

PT.Andalas Nusantara Parlemen Mengucapkan, Selamat datang di Website www.goparlement.com, Terima kasih telah berkunjung.. Semoga Anda puas, Tertanda; Rifnaldi (CE) Pimred