Gilead sekarang menjadi sorotan: Akankah Gilead memberi harga obat koronavirus untuk kebaikan publik atau laba perusahaan? - Go Parlement | Portal Berita

Breaking

Kamis, 07 Mei 2020

Gilead sekarang menjadi sorotan: Akankah Gilead memberi harga obat koronavirus untuk kebaikan publik atau laba perusahaan?

FOTO FILE: Satu sampul obat Ebola Remdesivir digambarkan dalam konferensi pers di Rumah Sakit Universitas Eppendorf (UKE) di Hamburg, Jerman, 8 April 2020, ketika penyebaran penyakit coronavirus (COVID-19) berlanjut. Ulrich Perrey / Pool via REUTERS /


California(AS).GP- Gilead Sciences Inc (GILD.O) menghadapi dilema baru dalam memutuskan berapa banyak yang seharusnya mendapat untung dari satu-satunya pengobatan yang sejauh ini terbukti membantu pasien yang terinfeksi coronavirus novel, tulis Reuters mengutip Gilead, dikutip goparlement.com, Kamis (07/05/2020)

Pembuat obat mendapat ketenaran kurang dari satu dekade lalu, ketika memperkenalkan pengobatan yang pada dasarnya menyembuhkan hepatitis C dengan harga $ 1.000 per pil.

Sehingga terjadi kemarahan publik atas biaya Sovaldi pada 2013 - meskipun itu adalah peningkatan besar atas terapi yang sama-sama mahal - memicu perdebatan nasional tentang penetapan harga yang adil untuk obat-obatan yang diresepkan oleh industri farmasi sejak itu.

Serangan itu telah mereda jauh di tengah pandemi coronavirus, di mana upaya pembuat obat untuk mengembangkan vaksin dan perawatan dianggap penting untuk memerangi penyakit yang telah menginfeksi sekitar 3,7 juta orang dan membunuh lebih dari 258.000 di seluruh dunia.

Gilead sekarang menjadi sorotan lagi setelah data menunjukkan obat antiviralnya remdesivir membantu mengurangi masa inap di rumah sakit untuk pasien COVID-19, dan AS secara resmi mengizinkan penggunaan terapi secara darurat.

Analis Wall Street mengatakan remdesivir dapat menghasilkan $ 750 juta atau lebih dalam penjualan di seluruh dunia tahun depan, dan $ 1,1 miliar pada tahun 2022, dengan asumsi pandemi berlanjut.

Tetapi Gilead, dan pembuat obat lain, perlu menghindari kesan mengambil keuntungan dari krisis kesehatan global untuk mengeruk keuntungan, menurut konsultan industri farmasi dan mantan regulator.

"Ini adalah peluang luar biasa bagi produsen obat-obatan," untuk meningkatkan citra industri, kata Ed Schoonveld, pakar penetapan harga obat di perusahaan konsultan ZS Associates. "Ada fokus yang sangat negatif pada harga obat."

Kepala Eksekutif Gilead, Daniel O`Day, dalam pos yang baru setahun lebih berjalan dengan hati-hati. Perusahaan ini menyumbangkan remdesivir yang cukup untuk setidaknya 140.000 pasien untuk didistribusikan oleh pemerintah AS ke rumah sakit secara nasional.

Pada pertemuan dengan Presiden Donald Trump di Gedung Putih pada hari Jumat, O'Day berjanji untuk menyediakan terapi bagi mereka yang membutuhkan.

Gilead juga bertujuan untuk meningkatkan produksi di seluruh dunia untuk memasok lebih dari satu juta pasien virus korona pada akhir tahun, naik menjadi beberapa juta pada tahun 2021, jika diperlukan. Perusahaan belum mengungkapkan rencana penetapan harganya.

"Saya pikir ini pasti akan membantu reputasi industri," kata O'Day pada panggilan konferensi baru-baru ini dengan investor.

"Saya tidak menyarankan bahwa tidak akan terus ada fokus dan tekanan pada harga obat-obatan, tetapi sekarang sedang dilakukan dengan cara di mana kita dapat memiliki apresiasi untuk inovasi yang dibawakan industri."

Gilead pada hari Selasa mengatakan bahwa pihaknya sedang berbicara dengan produsen kimia dan obat-obatan untuk memproduksi remdesivir untuk Eropa, Asia dan dunia berkembang melalui setidaknya tahun 2022.

Perusahaan itu mengatakan sedang merundingkan lisensi sukarela dengan pembuat obat generik di India dan Pakistan, yang akan menghasilkan lebih rendah. pasokan biaya remdesivir untuk negara berkembang.

#GP | Ce | Sumber: Reuters

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

loading...


Pages

SELAMAT DATANG DI SEMOGA ANDA PUAS